Repotnya Mudik Bareng Istri Menggunakan Sepeda Motor

halo jumpa lagi dengan saya hehe. Pada postingan kali ini saya akan berbagi pengalaman pribadi saya saat mudik lebaran kemarin. Bagi saya mudik menggunakan sepeda motor bukan lagi hal aneh. Jarak ratusan kilometer bandung - wonogiri sudah menjadi hal biasa tiap tahunnya.

Tapi mudik di tahun ini ada yang berbeda dari mudik tahun-tahun kemarin. Mudik ditahun ini saya bawa menantu buat orang tua saya hahahaha. Entah kenapa dia mau-maunya ikut mudik menggunakan sepeda motor padahal dia sendiri tahu kalau mudik menggunakan sepeda motor itu capeknya luar biasa hahaha.

"Bagaimana kalau mudiknya saya memakai sepeda motor terus kamu pakai kereta?" Tanya saya.

"Sendirian di kereta mah atuh bosen. Gpp kali-kali lagian saya kan belum pernah mudik-mudik gitu, apalagi pakai sepeda motor" kata istri saya.

"yaudah kalau gitu. Cuman mau ngasih tahu aja kalau mudik pakai sepeda motor itu capek banget. Kalau pakai kereta kan enak tinggal tidur tahu-tahu sampai" kata saya lagi.

"Ah gpp kalau capek kan tinggal istirahat" jawab istri saya singkat.

"yaudah kalau gitu tapi ingat jangan segala dibawa, bawa seperlunya saja biar gak ribet nanti dijalannya" kata saya.
Mudik lebaran
Ribetnya mudik bareng istri

Akhirnya dia ikut mudik bareng saya menggunakan sepeda motor. Kita mudik sehari setelah lebaran. Supaya masih bisa lebaran bersama keluarga Dan sanak saudara istri saya di bandung.

Nggak kebagian tas karena sudah penuh sama barang istri

menjelang malam istri saya sudah packing dan menyiapkan segala keperluan untuk di jalan dan untuk pada saat tinggal di wonogiri selama beberapa hari. Kalau saya sendiri sih nanti saja karena barang bawaan saya cuma sedikit. Paling hanya beberapa baju saja. Karena baju saya di wonogiri sana juga ada.

saat istri saya sudah selesai packing saya kaget. Karena barang bawaannya banyak banget. Dua tas sudah penuh sesak oleh barang dia sendiri. Ditambah beberapa kantong plastik yang berisi oleh-oleh dari mertua saya untuk keluarga saya di rumah.

"dua tas penuh gini apa aja isinya?" TAnya saya.

"isinya ya beberapa baju saya kan disana juga perlu baju ganti. Terus jaket bawa tiga, satu dipake buat nanti dijalan. Celana ada beberapa, jilbab ada beberapa. Nah kalau tas yang itu isinya peralatan mandi sama peralatan make up sama beberapa oleh-oleh. Cuma oleh-olehnya gak masuk semua :( " jawab istri saya.

"mau ditaruh dimana coba? Kan tas penuh semua itu. Gede-gede lagi" kata saya.

"Tas yang ini disimpan di depan sini nah kalau tas yang ini nanti diatasnya kan bisa mas" jawab istri saya sambil menata tas di motor dibagian depan.

"baju saya sudah dimasukin ke tas?" Tanya saya.

"belum" jawab istri saya.

"-__-"

"trus ini oleh-oleh mau ditaruh dimana?" Tanya saya lagi.

kriikk krikkk krikkk krikkk

Semua terdiam. Dan fix saya gak bawa baju satupun. Kecuali yang saya pakai saat perjalanan. Tapi tidak apa-apa baju saya juga masih ada kok dirumah wonogiri sana.

akhirnya setelah kita atur ulang dan sedikit pengurangan barang Milik istri saya di tas, semua barang termasuk oleh-oleh bisa dipacking semua. Tapi ada sedikit ide lagi yang terpikirkan olehku. Di Dalam bagasi motor kan cuma ada  dua jas hujan dan dua sandal jepit yang berfungsi buat jaga-jaga kalau hujan. Masih muat lah kalau diisi dua baju dan dua celana saya.

saya pun membuka bagasi dan saya kaget lagi. ternyata bagasinya sudah penuh juga. Ada beberapa sandal dan sepatu -_-

"Neng ini di bagasi kenapa penuh sama sandal dan sepatu? Mau buat apa atuh bawa banyak-banyak? Kan disananya juga cuma beberapa hari nggak lama" tanya saya.

"Ya itu kan sendal buat disana nanti mas. Sama sepatu kan nanti kalau jalan-jalan disana jadi ada ganti hehehe :D " jawab istriku enteng.

"-_____-"

Ok tidak apa-apalah. Lagian dia juga baru pertama kalinya. Nanti di jalan juga pasti bakal kerasa ribetnya mudik memakai sepeda motor dengan bawaan sebanyak ini.

setelah kita bicarakan dengan mertua akhirnya kita sepakat akan berangkat tepat tengah malam yaitu jam 12 malam. Kenapa kita memilih berangkat jam 12 malam? Supaya pada saat memasuki daerah setelah jogjakarta masih siang hari. Karena kalau malam hari saya suka bingung jalannya hehehe. Kalau dari bandung sampai jogjakarta sih gampang jalannya tinggal lurus saja. Dan penunjuk jalan juga masih terlihat dengan jelas walaupun malam hari.

Dari rencana awal kita akan berangkat jam 12 malam akhirnya molor jadi berangkat jam 1 malam. Itu semua karena saya telat bangun hehehe. Ditambah istri saya mau berangkat harus pakai make up segala. -____- padahal kan tidak perlu dandan. Tepatnya jam 1 malam pada hari kamis setelah berpamitan kita pun berangkat. Dengan memakai sepeda motor yang sudah full service dan dalam keadaan baik, kita memulai perjalanan kita.

"Dia pikir enak mudik pakai sepeda motor"

Kilometer demi kilometer sudah kita lalui. Lalu sekitar pukul setengah 5 pagi lebih kita memutuskan untuk berhenti di SPBU. Untuk mengisi bensin dan juga untuk menunaikan sholat subuh. Setelah mengisi bensin lalu kita menuju mushola. Saya sholat shubuh sedangkan istri saya menunggu diluar mushola sambil tiduran karena memang dia sedang tanggal merah hehe.

Saat saya sudah selesai sholat subuh saya segera keluar mushola. Dan saya lihat istri saya sedang tidur disana. Saya biarkan dulu beberapa menit. Mungkin dia capek maklum baru pertama kali. Nanti kalau sudah mau jalan lagi akan saya bangunin.

sudah 15 menit saya menunggu, istri saya belum bangun juga akhirnya coba saya bangunkan.

"Neng,, neng hayu jalan lagi mumpung masih seger badannya" kata saya membangunkan istri saya.

"bentar atuh mas tadi malem saya kurang tidur kepikiran terus. 5 menit lagi weh" jawab istri saya sambil matanya terpejam -___- yaudah akhirnya saya biarkan lagi dia tidur. Waktu itu kita masih di sekitar daerah tasik. Kebetulan jalannya lancar mungkin karena sudah lewat lebaran jadi para pemudik sudah pada sampai di rumah masing-masing hehehe.

Selama 1 jam tepat pukul setengah 6 pagi akhirnya dia bangun dan sambil protes.

"Udah jam setengah 6 tadi istirahatnya berapa lama?" Tanya istri saya.

"1 jam" jawab saya sambil melihat jam di hp.

"kok gak dibangunin? Kan jadinya lama Gak jalan-jalan kan perjalanan masih jauh" kata istri saya protes lagi.

"-____- tadi udah dibangunin katanya 5 menit lagi. saya bangunin lagi gak bangun-bangun yaudah saya tunggu aja sampai bangun" kata saya.

"kan saya minta dibangunin 5 menit malah 1 jam" kata istri saya lagi.

"-____- salah laggii,, tadi udah dibangunin tapi gak bangun-bangun. Yaudah saya biarin aja kan katanya malem kurang tidur -___-" jawab saya membela diri.

akhirnya kita kembali melanjutkan perjalanan walaupun ada sedikit perdebatan. Dan akhirnya saya juga yang disalahin. Memang sepertinya laki-laki selalu salah di mata wanita hahaha.

pada saat sudah sampai di daerah kebumen, istri saya mulai banyak mengeluh. Mulai dari sakit pinggang, bokongnya sakit dan lain sebagainya. Setiap dia mengeluh begitu aku langsung ajak saja dia istirahat. Dalam hati saya berkata

"rasain loe emang enak mudik pake sepeda motor,,,,kapokmu kapan,,, wkwkwkw:v
Mudik lebaran
Sing penting yakin....

Terhitung dalam perjalanan kita istirahat sekitar 7 kali. Setiap kali istirahat minimal setengah jam. Karena dia kalau istirahat pasti selalu tertidur. Akhirnya setelah perjalanan panjang yang melelahkan kita pun sampai dirumah saya di wonogiri. Kita sampai pada saat setelah adzan maghrib sekitar pukul. setengah tujuh malam.

Perjalanan mudik kali ini saya tempuh selama kurang lebih 17 setengah jam. Dan terhitung untuk bensin kita habis sekitar 80 ribu. Belum buat jajan di jalan. Rekor perjalanan mudik terlama saya. Karena biasanya kalau saya sendiri paling cuma menempuh waktu selama kurang lebih 13 jam. Mungkin karena bawa penumpang yang bikin ribet alias rempong wkwkwk.

oke deh sekian sharing pengalaman mudik saya tahun ini. Bagaimana dengan pengalaman mudikmu? Bisa kamu ceritakan juga di kolom komentar ya. Terima kasih sudah membaca artikel yang sangat unfaedah ini wkwk. Mudah-mudahan bisa memberi manfaat biarpun saya sendiri tidak tahu dari segi mana manfaatnya hehe. Sampai jumpa lagi di artikel selanjutnya.

subscribe via email:

15 Responses to "Repotnya Mudik Bareng Istri Menggunakan Sepeda Motor"

  1. Pengalaman yang bikin ngakak ditambah lagi gsya bahasa masnya yang bikin ketawa ketika meceritakan 😂😂😂😂😂

    Ketawa ketika membaca kata rasain loe, emang ensk mudik pakai sepeda motor,..wkwkck

    Saya akui mudik pakai sepeda motor oasti letih banget tuh, saya aja dua jam berkendara pakai sepeda motor udah sakit semua badan,..ha-ha

    Kalau memang mau mufik pakai sepeda motor sepertinya harus pskai motor n max ya mas, karena bongsor, sehingga banyak muat barang dan tentunya kebih enak untuk perjalanan jauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah pegel koh...soalnya terlalu ngangkang kakinya wkwkwk,,,,

      Delete
  2. wah ane juga kemarin mudik pakai sepeda motor gan, lumayan capek juga 7 jam perjalanan baru sampai di kampung halaman, tapi ane mudiknya sendirian sih wcwcwcwc :D

    Minal aidin wal faizin ya gan, mohon maaf lahir dan batin, maafin salah2 ane selama ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minal aidzin wal faidzin juga gan....mudik sendiri malah lebih leluasa gan,,,,salip kiri salip kanan gaspol wkwkwk

      Delete
  3. Lebih enakan gak mudik bang hehe

    ReplyDelete
  4. Biar repot yang penting istrinya gak ketinggalan... keren euy 17 jam naik motor... biker sejati nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw...kalau ketinggalan malah saya yang jadi repot gan hehehe

      Delete
  5. Udah mulai ngerasain cwe selalu right dan cwo selalu left yah mas eko hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener bgt bang day,,,rasanya kesangaran yang sudah saya pelajari langsung luntur begitu saja kalau sudah didepan istri heheheh

      Delete
    2. Tenang.. mas Eko gak sendiri wkwkwkw

      Delete
  6. HEhe begitulah wanita, mas. Pergi sehari bawaannya kayak seminggu. Gimana kalau sebulan? Soalnya kan kita takut kalau barangnya dibutuhkan eh nggak ada padahal punya. Saya pernah juga sih mudik naik motor tapi itu cuma 5-6 jam. Kalau 13 jam sih kayaknya nggak deh. Salut untuk istrinya yang berniat ingin menemani perjalanan mudik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh udah dibilangin naik kereta aja malah ngeyel,,,,alhasil sampe rumah masuk angin dia wkwkw

      Delete
  7. wakakakakakkakakakakakakakakakakkakakakakaakkakakakakakakakakakkakakakakkakakakakakakakakakakkakakakakaakkakakakakakakakakakkakakakakkakakakakakakakakakakkakakakakaakkakakakakakakakakakkakakakakkakakakakakakakakakakkakakakakaakkakakakakakakakakak

    mau ngakak yang panjang dulu hahahahahahahahhahaha

    Ya ampoonnnn, ini adalah postingan terngakak yang pernah saya baca di blog ini.
    Wanitaaa gitu loohh, udahlah barangnya seabrek, dandannya lama pula, gak peduli pagi siang malam, pokoknya kalau mau pergi ya dandan dulu.

    Mau tahu alasannya?
    Ye kaaan, momen mudik itu keren banget, jadi wajib diabadikan, dan biar kenang-kenangannya dengan wajah kece, kudu mekapan dong hahahaha.
    Saya banget ini mah, sampai paksu kesal rasanya, masih mending mah kalau abis dandan selfie-selfie, kalau saya mah, abis dandan lengkap dan lama, setelah perjalanan tidurrr tanpa sempat selfie hahahaha.

    Terus baju dan sepatu sandal kudu banyak dong, ye kan.. demi kemashlahatan selfie ootedeh.
    Kali aja di tempat mudik mau jalan-jalan, kan kudu penyesuaan ootedeh.
    Kalau di pantai mah cucoknya pakai sneaker, kalau silaturahmi di rumah keluarga cocoknya pakai highheel atau wedges, muahahahaha.
    Baju juga gitu, kudu ganti lah, biar kece fotonya.
    JAket juga, kapan lagi coba bisa foto-foto di jalan sambil ootedeh beda-beda outfit, meskipun kenyataannya, kalau saya, bawaan segabreng, gak sempat dipakai, apalagi difoto hahahahaha

    Btw, saya jadi ingat perjalanan nekat kami ama pak suami dari Surabaya ke Jogja.
    Sebenarnya sih gak sejauh perjalanan mudiknya ini, tapi sungguh saya pengen pingsan aja, trus bangun-bangun udah di tujuan.

    Menyiksa banget pokoknya naik motor jauh itu.
    Bokong sakit, pinggang pegal, dan yang paling parah, saya tuh sering ngantuk gak terahan kalau naik motor, sampai-sampai pak suami dulu ngikat tangan saya pakai tas kresek di bagian perutnya, biar saya gak jatuh gelinding dari motor hahahahaha.

    Tapi dulu saya belum terkontaminasi mekap kayak sekarang sih, jadi barang bawaan kami cuman dikit, saya malah beli kaos buat foto-foto di Jogja, jadi cuman bawa tas sedang aja yang ditaruh didepan motor.

    Tapi, ternyata perjalanan yang menderita gitu bikin ceritanya gak pernah terlupa sampai sekarang plus juga bikin makin bounding antara suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk....sampe ditaliin tali kresek gtu ya....kalau saya sering banget nanya "ngantuk gak?" Kalau dijawab ngantuk ya berhenti....kalau enggak ya lanjut lagi wkwkwk

      Delete

-Silahkan berkomentar dan meninggalkan jejak dengan baik. Admin blog ini sangat aktif, Saya akan segera melakukan kunjungan dan komentar balasan di blog kamu.
-dilarang menggunakan link aktif didalam komentar. Apabila ada yang masih menggunakan, maaf terpaksa saya hapus.
-gunakan link aktif menggunakan name/url.
-dilarang berpromosi didalam komentar, buka saja menu kontak kalau mau berpromosi.
-dilarang berkomentar SARA, hoax atau ujaran kebencian. Bila ada terpaksa saya hapus.
-Terima kasih atas kunjungannya dan tunggu komentar saya di blogmu

Iklan link Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan native tengah artikel

Iklan Bawah Artikel kotak